اللهم انك تعلم أن هذه القلوب قد اجتمعت على محبتك، والتقت على طاعتك، وتوحدت على دعوتك، وتعاهدت على نصرة شريعتك، فوثق اللهم رابطتها، وأدم ودها، واهدها سبلها، واملئها بنورك الذى لا يخبو، واشرح صدورها بفيض الإيمان بك، وجميل توكل عليك، واحيها بمعرفتك، وأمتها على الشهادة فى سبيلك، إنك نعم المولى ونعم النصير


Dalil-Dalil Syahadatain-شهادتين و بالأدلتها

Dalil-Dalil Syahadatain-شهادتين و بالأدلتها

Muhammad Ali ash-Shabuni menjelaskan dalam kitab Sofwah at-Tafasir bahwa ” Syahidallahu annahu laa ilaha illa ana. Bahwa ayat ini menjelaskan,sesungguhnya orang yang menyatakan ( syahadat tauhid ) maka didatangkan pada hari kiamat.lalu Allah Azza wa jalla berfirman: “ Hamba-Ku telah berjanji kepada-Ku ,dan Aku adalah yang paling berhak menepati janji,masukanlah hamba-Ku ke syurga.... More >>
Makna Hijrah

Makna Hijrah

Adapun perkataan Hijrah itu asal mulanya terambil dari pada perkataan "hadjara" yang mempunyai makna amat berbagai-bagai, menurut keadaan, kejadian dan waktu dipakainya perkataan itu. Diantara makna-makna yang terkandung di dalam perkataan "hadjra" itu adalah seperti berikut :. [...] More >>
Hakikat Dienul Islam

Hakikat Dienul Islam

Dalam Al Qur’an kata Ad-Din diulang sebanyak 92 kali. Pada surat-surat Makiyah 47 kali dan pada surat-surat Madaniyah 45 kali, melihat pengungkapan kata Ad-Din pada surat Makiyah dan Madaniyah, maka dapat dikatakan bahwa porsi kata Ad-Din pada keduanya berimbang. Kondisi ini mengindisikasikan bahwa di Makkah dakwah Islam untuk memperkenalkan ajaran yang dibawa Nabi Muhammad, sedangkan pada zaman Madaniyah lebih pada penataan atau pendalaman dari Ad-Din... [...] More >>
Ummatan Wasathan

Ummatan Wasathan

Kalimat thoyyibah " Laa ilaha illallah " para ulama mengatakan ada dua kandungan rukun, yaitu An-Nafyu (penafian) dan Al-itsbat (penetapan). Seorang muslim yang mereflesikan kalimat tauhid pasti menafikan segala yang disembah selain Ilahul Haq dan menetapkan hanya Allah saja yang berhak untuk disembah. Karena hanya Allah yang Haq, yang lain adalah Bathil. Itulah makna hakiki dari tauhid.[...] More >>

1.12.09

Berjanji ( Bai'at ) Kepada Siapa?

Kenyataan memilukan yang kita saksikan dan rasakan ini, tidak bisa lain, hanya merupakan salah satu saja dari akibat perpecahan kaum muslimin. Merelakan diri hidup berfirqah-firqah, menyuburkan jamaah minal muslimin, yang masing-masing merasa lebih benar. Anehnya dalam keadaan berpecah belah seperti itu, masing-masing dari golongan itu mengaku sudah kembali kepada Al Quran dan Sunnah. Padahal Rasulullah dan para sahabat beliau, yang senantiasa beramar ma'ruf nahi munkar itu, tidak pernah membenarkan adanya pola hidup berpecah menjadi bergolongan dalam Islam. Sebaliknya mereka semua tunduk dan patuh di bawah kendali seorang Imam atau Khalifah.


Kita bersyukur ke hadirat Allah rabbul jalil, bahwa atas rahmat-nya para sabiquna awwalun, dari kalangan Muhajirin wal Anshar serta orang-orang yang mengikuti mereka. Sekalipun terjadi perbedaan Visi, bahkan bertengkar dan bersitegang urat leher di dalam memilih imam mereka, dengan berbagai argumentasi masing-masing yang mereka anggap benar, ternyata tiada sudi memperpanjang debat yang berakibat masing-masing golongan berdiri sendiri tanpa imam. Sebab mereka faham betul akan makna firman Allah :

"Dan taatlah kepada Allah dan Rasulnya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar ( QS.8:46 )

Cobalah bayangkan, sekiranya masing-masing "firqah" dari jama'ah minal Muhajirin, jamaah minal Anshar dan lain-lain. tetap bertahan dan dengan niat masing-masing ber'amar ma'ruf nahi mungkar, kembali kepada Al Quran dan Sunnah Rasul tanpa adanya kesatuan jama'ah dan imamah, serta masing-masing merasa benar dengan sikapnya itu. Apa gerangan yang bakal terjadi bagi kelanjutan perjuangan Islam, jika mereka membiarkan diri tanpa Imam?

Sekiranya hal itu terjadi, niscaya Ummat Islam kebingungan untuk memilih jama'ah manakah yang lebih afdhal. Apakah memilih jama'ah Muhajirin lebih utama ataukah mengikuti jama'ah Anshar? atau memilih alternatif lain, mengikuti jama'ah Muhajirin di tahun pertama dan ditahun berikutnya menyatakan diri keluar dari kelompok Muhajirin untuk bergabung ke dalam jama'ah Anshar. Dan misalkan masing-masing jama'ah membai'at anggotanya, maka bai'atnya pun tidak berarti apa-apa, karena mereka berpandangan boleh keluar masuk jama'ah secara bebas tanpa konsekuensi sam'an wa tha'atan. Bai'at yang seperti itu hanyalah permainan belaka dan tidak sesuai dengan sunnah Rasul, karena hakekat bai'at itu adalah berbai'at kepada Allah swt.

Bahwasanya orang-orang yang berjanji setia kepada kamu sesungguhnya mereka berjanji setia kepada Allah. Tangan Allah di atas tangan mereka, maka barangsiapa yang melanggar janjinya niscaya akibat ia melanggar janji itu akan menimpa dirinya sendiri dan barangsiapa menepati janjinya kepada Allah maka Allah akan memberinya pahala yang besar. ( QS.48:10 )

Pantaskah Ummat Islam yang diwajibkan bersatu dan diharamkan berpecah belah oleh Allah dan Rasul-nya, hanya akan menampilkan organisasi-organisasi sempalan yang tidak nyunnah itu tengah percaturan dunia yang serba canggih dewasa ini? Ummatun yad'auna ilal khairi...dari contoh siapakah, bahwa keluar dari jamaah ataupun berdiri sendiri tanpa adanya Imam yang wajib didengar dan dita'ati?

Seharusnya timbul kesadaran dan keberanian dari sejumlah jama'ah minal muslimin dewasa ini. Bila mereka yakin bahwa sekarang ini tidak ada Jama'ah Ummat Islam , setelah kekhilafan Turki Utsmani hilang pada tahun 1924 dan tiada berkelanjutan (Estafeta perjuangan), mengambil alih permasalahan dami kelanjutan kekhalifahan bagi seluruh ummat islam.

Hendaknya ada yang tampil memroklamirkan kembali berdirinya sistem tersebut, walaupun hanya menguasai sekeping wilayah di permukaan bumi ini. Sekiranya dihancurkan musuh dan kalah lagi, maka ummat islam tetap berkewajiban melanjutkan meskipun dalam keadaan sembunyi dan dalam situasi darurat, sehingga secara terus menerus ummat Islam tidak kehilangan jama'ah dan Imamah.

Pemilihan seorang imam dapat berlanjut melalui musyawarah ahlul halli wal aqdi dari para warga yang telah menggabungkan diri ke dalam jama'ah. Bagaimana teknik pelaksanaanya, bisa dipikirkan kemudian; yang penting adanya kemauan yang kuat untuk maksud di atas terlebih dahulu. Sebab jika tidak berlanjut berarti hilanglah jamaah dan imamah untuk kesekian kalinya. Dalam keadaan demikian ummat Islam dihadapkan pada alternatif, sebagaimana sabda Rasulullah saw, yang artinya:

"Dari Hudzaifah bin al-Yaman berkata: Bahwasanya orang banyak bertanya kepada Rasulullah tentang kebaikan, sedang aku menanyai beliau tentang kejelekan karena khawatir akan menimpa diriku. Maka aku berkata, "Wahai Rasulullah, sesungguhnya kami dahulu berada dalam kejahiliyahan dan kejelekan, lalu Allah mendatangkan kebaikan (sekarang ini), maka apakah setelah kebaikan ini akan datang kejelekan ?" Rasulullah bersabda: "Ya". Aku bertanya lagi, "Dan apakah sesudah kejelekan itu akan datang kebaikan lagi?" Rasulullah menjawab: "Ya, akan tetapi di dalamnya terdapat dakhonun (kerusakan)". Akupun bertanya, "Apakah kerusakan itu? "Beliau menjawab: "Suatu kaum yang mengambil sunnah bukan dari sunnahku dan menerima petunjuk buka dari petunjukku. Kamu mengenal mereka tapi kamu mengingkarinya". Aku bertanya, "Apakah sesudah kebaikan ada lagi kejelekan? "Beliau menjawab: Ya, Yaitu para penyeru di atas pintu neraka jahannam. Barang siapa memenuhi seruan mereka, maka terjerumuslah ia ke dalam jahannam itu". Aku berkata,"Wahai Rasulullah, Beritahukanlah sifat-sifat mereka kepada kami". Beliaupun bersabda: "Mereka itu adalah orang-orang dari bangsa kita sendiri dan berbicara dengan bahasa kita". Aku bertanya, "Apakah yang anda perintahkan kepadaku jika yang demikian itu aku dapati? "Beliaupun bersabda: "Hendaklah engkau senantiasa berada dalam jama'ah kaum muslimin dan imam mereka". Aku bertanya, "Bagaimana jika tidak ada jama'ah dan imam bagi kaum muslimin? " Beliau menjawab: "Maka hendaklah engkau terpaksa memakan akar kayu, sehingga maut merengut jiwamu sedangkan engkau tetap dalam keadaan demikian". ( HR. Bukhari Muslim )

Di dalam hadist tersebut hanya ada dua alternatif, yaitu mempertahankan jama'ah muslimin dan Imam mereka. ataukah menyingkir dari keterlibatan diri dari semua golongan yang ada karena kesesatab, sekalipun terpaksa hidup menderita hingga ajal tiba. Hal ini berarti penekanan, agar ummat Islam waspada jangan sampai kehilangan jama'ah dan imamah, sehingga mereka tidak perlu uzlah (mengisolir diri).

Adapun orang-orang beriman, ketika membaca hadist di atas, tidak mungkin berkata bahwa wawasan Rasulullah kurang luas dan miskin informasi. Mengapa beliau tidak mengatakan: "Jika jama'ah dan Imam bagi keseluruhan kaum muslimin sudah tidak ada, maka cukuplah dengan jama'ah-jama'ah minal muslimin (golongan-golongan dari ummat islam)". Ucapan demikian hanya dimiliki oleh otak orang-orang yang ada penyakitnya.

Jama'atum minal muslimin yang sadar akan tugas dan tanggung jawabnya terhadap Ad-Dienul Islam, niscaya akan segera bersatu dalam satu kesatuan jama'ah dan imamah, bukan justru mempertahankan statusnya yang berada diluar jamaah, tanpa Imam atau Khalifah. Islam tidak mengenal jalan buntu dalam menjawab problem ummatnya, kecuali bagi orang-orang yang sesat. Karena solusi bagi setiap persoalan senantiasa diberikan Allah kepada hamba-hambanya yang bertaqwa dan bersungguh-sungguh di dalam berfikir. Allah berfirman:

Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar- benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik. ( QS.29:69 )

Patutlah kita bersyukur kepada Allah, bahwa para intelektual muslim dari berbagai bidang ilmu dan keahlian dewasa ini. Setelah menyaksikan kebobrokan mental manusia disegala tingkatan dan penindasan atas sesama yang terus merajalela, baik oleh mereka yang super kuat maupun yang bersembunyi di balik demokrasi serta tirai hak asasi, sebagai hasil binaan dan pengarahan dari konsepsi berdasarkan rekayasa otak manusia semata, tanpa iman dan perhitungan keselamatan akhirat.

Bukankah telah cukup banyak kita mendengar dan menyaksikan bahwa diantara para penguasa yang mengaku beragama Islam, ternyata tanpa segan-segan menganggap orang-orang yang beriman yang hendak menegakan hukum Allah dan Rasulnya sebagai penjahat dan pengacau, yang membuat keresahan di masyarakat? Apakah kita tidak berpikir, siapakah sesungguhnya mereka yang mengusir, memenjarakan dan membunuh orang-orang beriman yang sadar terhadap dien mereka? Layakkah mereka mendapatkan dukungan ummat Islam, justru untuk menghancurkan hukum Islam itu sendiri?

Maka kemanakah kita akan melangkah mempertanyakan adanya jama'ah dan imamah? belum pernahkah ada sekolompok muslim di muka bumi yang luas ini, yang dengan gagah berani memproklamirkan sistem kekhilafahan Islam setelah tahun 1924 tidak berlanjutnya kekhilafahan turki? ataukah buat selama-lamanya tidak akan pernah ada?

Adalah sangat mengherankan jika ummat Islam yang telah diwajibkan Allah dan Rasulnya untuk hidup dalam satu kesatuan jama'ah, justru hidup berpecah belah, berfirqah-firqah dan tiada sudi bersatu. Kenyataan yang mengherankan tersebut sesungguhnya hanya akibat dari apa yang telah dinyatakan Allah : Kullu hizbim bima ladaihim farihun (Setiap kelompok bangga dengan kelompoknya sendiri), disamping penyakit Al Wahn (Cinta dunia tapi takut mati) yang telah merajalela menyakiti batang tubuh kaum muslimin.

Ironisnya lagi, pertengkaran dan pertikaian antara sesama kelompok muslim dewasa ini justru di damaikan oleh penguasa-penguasa non Islam. Mengapa justru juru damai datang dari orang-orang kafir dan bukan dari kalangan ummat Islam sendiri? memang sangatlah menggelikan hati, Akankah kita terus menerus mengumandangkan slogan bersatu dan bersatu....sementara kita tetap statis dalam perpecahan? Belumkah tiba waktunya jama'ah-jama'ah minal muslimin keluar untuk memenuhi kewajiban berjama'ah dan menta'ati Ulil Amri minkum? dimanakah sikap kal bunyan yasuddu ba'dhuhum ba;dha (seperti bangunan yang kokoh, saling menguatkan diantara mereka) itulah pertanyaan serta agenda permasalahan yang mestinya di jawab oleh setiap muslim yang tulus dan mengharap keridaan Allah Malikurrahman.

(Abul Hasan/Mdnh/Iqraku)

1 comments:

keluarga-madinah said...

slm kenal dan ukhuwah
bwt pemilik blog ini.

yg pasti,ini smua pertanda.ada politik belah bambu,agar islam hny ada nama tak punya kekuatan

Christology

'Tuhan' Yesus versus Tuhannya Yesus

Dalam buku A Question that Demans an Answer

(Jawaban yang Disingkap­kan), seorang misionaris yang menamakan diri Abd Al-Masih membanding-bandingkan antara Yesus dan Muhammad. Perbandingan ini dilakukan secara licik dengan mencomot dalil-dalil Al-Qur‘an dan Hadits yang tidak semestinya. More...»»

Ĭ
Site Kata Islam Search


Iqra > Kata Islam
Directory of Religion Blogs
______________________________________________________________________________________________________________
Site Meter kata islam Powered by FeedBurner Add to Google Reader or Homepage SEOmoz Linkscape Score: 1.9 Find Blogs in the Blog Directory Religion Blogs - Blog Top Sites TopOfBlogs Religion Top Blogs

© Copyright 2008 Kata Islam. All rights reserved | template by uniQue menu with : CSSplay photo header : pdphoto
Best View with Mozilla Firefox | Subscribe to Kata Islam by Email